CIKGU SURAYA

Tuesday, February 5, 2013
Posted by MisterMunk96

CIKGU SURAYA
Sex = Male
Age Now = 27
Age Then = 17
Where it happened = Rumahnya 10 tahun lalu
Reference Number = 28382
Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.

Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan.

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka akata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah.

“Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”

“Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu.

“Haa…”

“Sorang aje? Mana suami?”

“Ada kat dalam, dengan anak”

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Akun menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

“Cikgu !!” jeritku.

“Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

“Saya nak pinjam pam, tayar pecah”

“Tunggu sat !!!” jeritnya.

Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

“Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu.

“Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?”

“Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya.

“Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu”

“Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.

“Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

“Nak balik terus la ni”

“Haa…lepas pam terus balik”

“Hujan lebat nak balik macam mana”

“Tak apa, dah basah pun” jawabku terus bersin.

“Haaa… kan dah nak kena selsema”

“Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu”

“Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam ada kat rumah, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

“Sori cikgu” kataku perlahan.

Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

“Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

“Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”

Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.

“Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan.

“Kerja”

“Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?”

“Tidur”

“Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku.

“O.K.” ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya.
Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan ….

“Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.



“Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.

“Dah lama Amir ada kat pintu tu ?”

“Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan.

“Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu.

“Lama le juga”

“Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah.

“Maafkan saya cikgu”

“Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut.

“Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …”

“Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.

Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

“Kenapa Amir nampak pucat ?”

“Takut, taku cikgu marah”

“Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya.

Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum.

“Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Sikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.

“Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.

“Cikgu” aku mula bersuara. “Best le”

“Apa yang best”

“First time tengok”

“Tengok apa”

“Perempuan telanjang”

“Heh …. Tak senonoh betullah hang ni”

“Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi”

Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

“Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya.

Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

“Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah.

“Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita”

“Mana ada” balasnya manja malu-malu.

“Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu”

“Eh, bohonglah”

“Betul, tak tipu”

“Apa buktinya”

“Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani.

Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.


“Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..”

“Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

“Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata ….

“Rilek le cikgu, saya main-main aje”

Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku….

“Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang.

“Please cikgu …..” rayuku.

“Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi.

“Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee……” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.

“Ja…..ja…..ngan….lah……” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak.

“A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati.

“Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan menggosok ke seluruh bahagian belakang badan. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah mambasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi …

“Mmmmm…….”

Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian….

“Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

“Aaahhhhh …….mmmmpppphhhhh…….” rintihannya membangkitkan nafsu aku.

Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium panggal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh panggal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.

Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku merayap ke arah lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

“Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh…….”

Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh bada Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks.

Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun tekankan kote aku ke dalam lubang cipapnya perlahan-lahan diikuti dengan raungan kami berdua bersilih ganti …..

“Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….”

Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia.

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

“Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian …….

Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

“Nak apa Amir ?” tanyanya lembut.

“Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

“Terima kasih cikgu” kataku.

“Terima kasih apa ?”

“Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa”

“Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau”

“Janji” balasku.

Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.

“Cikgu, kenapa cikgu tak marah”

“Marah apa ?”

“Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..”

“Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya.

“Haaa …” jawabku. “Apasal”

“Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?”

“Belum tentu” jawabku.

“Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya.

“Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian.

“Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara”


“Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh.

“Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.”

“Kalau suami cikgu tau ?”

“La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku.

“Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi”

“Nak apa”

“Buat”

“Tadi kan dah buat”

“Tak puas lagi”

“Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?”

“Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.

“Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.

Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

Setelah itu, aku pehang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

“Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya.

“Hang hebat la Amir” sahutnya.

“Hebat apa ?”

“Ya la, dua kali dalam sejam”

“First time” balasku ringkas.

“Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur.

“Tak pernah ?” tanyaku kehairanan.

Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”

“Suami cikgu buat apa ?”

“Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu”

“Cikgu mintak la” saranku.

“Dia tak larat dah”

“Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri.

“Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat”

“Apasal ?”

“Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu”

“Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham.

“Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi.

“Errrr…….dua minggu lepas” jawabnya yakin.

“Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.

“Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”

Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.




Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.



Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.





Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya ……………………..


TAMAT

Asmah

Thursday, October 27, 2011
Posted by MisterMunk96
Cheap Replacement Ink Cartridges - Go Get One NOW!

asmah
Sex = Female
Where it happened = dalam bilik rumah
Reference Number = 9420

Setelah tamat tingkatan 5, aku tidak berkerja. Bapa saudara ku mengambil ku
keKuala Lumpur untuk menjadi oranggajinya. Aku setuju kerana aku masih tidak
berkerja dan dia adalah bapa saudaraku.
Aku tinggal diAmpang Jaya. Keadaan rumahnya tidak begitu besar, hanya 3 bilik
tidor dan dua bilik air. Bapa saudara ku bersama isterinya yang berkerja sebagai
kerani disebuah syarikat. Anaknya masih berusia 4 tahun.
Keadaan perhubungan keluarganya amat intim dan mereka selalu bergurau bila
menonton Tv dituang tamu. Pada satu malam mereka menonton Tv, tetapi programnya
tidakbegitu menarik. Mereka mengambil Video tape dan menayangkan Movie. Semasa
mereka nak memulakan jam sudah pukul 11.00 malam. Aku disuruh tidor kerana
mereka mengatakan mereka nak kePort Dickson besok. Aku punmasok kebilik ku dan
cuba untuk memejamkanmata, namun tidak juga kerana aku digangui olih impian
semasa aku disekolah. Ada jejaka yangaku puja tetapi tidak ku miliki kerana dia
telah meneruskan pelajarannya.
Aku terasa nak kencing,lalu kebilik air. Semasa kebilik air aku ternampak
tayangan Tv memaparkanadingan yang memberahikan. Gambar seorang negro mengadakan
sex dengan seorang matsalleh perempuan. Aku terpegun, keranaaku belum pernah
melihat adingan sex. Ku jengah bapa saudaraku, namun dia juga melakunkan apa
yang tayangan tv lakukan. Ku lihat isterinya mengerang dan aku liha
bapasaudaraku melelapkan mata.
Aku tergamam.Mata ku tajam kekaca Tv dan tanpa ku sedari jariku merayau kedalam
seluar dalamku. Ku rasa pantat ku basah dan aku merasai satu perasaan yang amat
tidak dapat ku tahan. Aku tidak sedari aku mengerang. Aku terduduk dan ini
menyebabkan keadaan yang senyap bertukar menjadi agak bising. Ku buka mataku dan
aku terpegun kerana bapa saudaraku memandang ku sambil dia menguda isterinya.
Dia melambaikantangannyapada ku. Aku takut. namu kerana desakan nafsu aku
hampirinya. Berderau darahku keranaku lihat konek bapa saudaraku memasoki lubang
burit isterinya. Ku terus lari kebilik. malam itu ku tidak dapat tidor kerana
teringatkan peristiwa yang selama ini tidak pernah aku mimpikan.
Sekembalinya dari Port Dickson saperti biasa aku mengemas rumah dan
keadaansaperti biasa. Sesekali aku terasa bapa saudara ku menjelingku tanpa ku
sedari.
Suatu malam isterinya memasoki bilikku dan memberitahuku bahawa dia akan
keKuantan selama dua malam. bapa saudara ku tidak pergi kerana ini adalah urusan
resmi nya.Dia memberitahuku supaya menyiapkan makanan untuk bapa saudaraku
semasa diatiada dirumah.
Pada malam kedua bapa saudaraku balikagak lambat. Dia memanggil ku untuk membuka
pintu rumah.Bila ku buka pintu ku dapati dia berkeadaan setengah mabok.Dia
menyuruhku membuka seluar bajunya untukpergi mandi. Ku membuka semua baju dan
seluarnya termasok seluar dalamnya. pada mulanya aku agak malu, tetapi bapa
saudaraku mengesaku. Apabila ku buka seluar dalamnya ku nampak butuhnya yangagak
sderhana besarnya. Tidaklah saperti dalam video . Perasaan ku mula resah kerana
aku teringat peristiwa malam dulu. Tanpa paksaan dariku aku memegang butuhnya
dan tangan sebelahku meraba pantatku. Bapa saudara ku mendiamkan diri. Ku
teruskan mengosok butuhnya. Tidak berapa lama butuhnya keras dan kepala butuhnya
kemerahan kerana gosokanku. Pantatku banyak mengeluarkan air mazi. Ku seronok
pulamengosok butuhnya.
Ku rasa tangan bapa saudaraku mula meraba ponggongku. Ku biarkan. Ku tak tahan.
Aku sendiri membuka kesemua baju dan kain ku serta seluar dalamku. dalam hatiku
biar apa nak jadi asalkan aku dapat melepaskanperasaanku. Bapa saudaraku
membaringkan ku di sofa yang sama dimala kejadian dulu. Dia mula menghisapputing
tetekku. Ku kegeklian serta sronok. Tanganku tidak lepas dari
mengosokkepalabutuhnya. Ku suka begitu. Kurasai air mazi dari butuhnyamula
memuntahkan. Aku idak dapat nak menahan,lalu aku membawa kepalabutuhnya
kemulutku. Ku jilat kepalanya. Dia mengerang. Lalu ku hisap kepala butuhnya.
Sedekit demi sedikit butuhnya memasoki ruang mulutku. Ku rasa kepala
butuhnyamembesar dan hangat. Bapa saudara tidakmelepas peluangnya untuk menhisap
pantatku. Sentohan hujung lidahnya kebiji kelentitku amat mengetarkan badanku.
Berpeloh aku dibuatnya. lama juga aku berkeadaan 69 denganbapa saudaraku.
Bapa saudaraku bangun dan menanya pada ku samaada aku pernah melakukannya. Aku
diam dan meneruskan gosokankepala butuhnya. lalu dia berkata, kita lakukan
dengan perlahan. Dia mengangkangkan aku. Pantatku terbuka dan dia menjilatnya.
Sambil meletakkan kepala butuh nya kemulut pantatku dia mengucupi mulutku. Bau
beer dari mulutnya memberikan satu kelazatan. Kepala butuhnya mula membenamkan
hujungnu kedalam pantatku. Aku terasa perit. Ku pegang pergelangantangan bapa
saudara ku dengan kuat. Dia membisikan agar aku tidak melawan. Dia menyuruhku
membuka luas pantatku. Ku turutkan. Ku mula rasai kepala butuhnya telah mula
masok. Ku rasa pedih dalam pantatku, namun butuhnya meneruskan perjalanannya
kedasar pantatku dengan perlahan dan tenang. Kesakitan dan kepedihan yang aku
rasai tadi mula hilang dan rasa sedap dan seronok mula menyelubungiku. Setelah
kesemua butuhnya masok kedalam pantatku dia memberhentikannya seketika. Dia
menanyaku, sakit lagi ? Ku diam dan aku menjawab dengan mengangkat buntutku
supaya butuhnya masok lagi dalam. Keadaan ini menyebabkan ku rasai kepala
butuhnya sampai kedasar pantatku. Alangkan seronoknya.
Kini dia menarik keluar butuhnya dengan perlahan dan aku mengikutnya. Ku sangka
hanya itu saja. namun dia memberitahu ku agar relax dan belumsempat
kepalabutuhnya keluar dia memasokkan nya semula kedalampantatku. Ku rasa sedap......sedap......sedap.
Ku bisik ...teruskan dan lajukan sikit. Permintaanku itu dipenuhi. Dia
melayarkan bahtera dengan baik dan tanpa sakit. Ku teringat semasa disekolah
dulu perkataan KEMUT. Ku cuba, ah....ia manambahkan kesedapan dan ku lihat bapa
saudaraku mengerang kesedapan. Tetekku mula keras dan putingku basah akibat
peloh dan air liornya.
Seketika ku terasa satu perasaan saperti nak meletup pantatku dan ku tak tahan
lalu aku menjerit sambil aku mengigit jarinya. Masa itu ku rasa bertambah geli
terutama bila kepala butuhnya mengenai biji kelentitku. baru ku tahubagaimana
rasanya CLIMAX.ahhhhhhhhhhhh Sedapnya. kalau ku tahu lama sudah ku buat.
Bapa saudara ku menyuruh aku meniarap dan mengangkat buntutku. Sekarang ku faham
dia nak melakukan sapertimana dia melakukan dengan isterinya. Dia meludahkan
kepada lubang buritku. Ku rasa panas airliornya. Dia mula memasokkan kepala
butuhnya kelubang buritku. Dia menyuruh ku membuka lubang buritku. Ku turuti dan
ku terasa kepala butuhnyatelah masok kedalam lubang buritku. Ku rasai perit
kerana selama ini cuma laluai ONE WAY sahaja. Kini THE OTHER WAY. Dia
mengeluarkan semula dan meludahnya sekali lagi. Hangat air liornya membuatkan
aku keseronokkan. Dia membenamkan butuhnya kedalam buritku. kali ini sampai
kepangkal butuhnya. Agak lama juga dia ,elakukan FOWARD-BACK. Ku rasai kepala
butuhnya membesar dan dia mengerang. Dia mencabutkan butuh nya lalu menyuruh ku
menghisap butuhnya. Ku kesat dulu butuhnya kerana ku tidaktahan BAUnya. Setelah
kurang baunya Ku hisap kepala butuhnya dan sampai kepangkal. Dia menyuruh ku
hisap kuat kali ini. Ku lakukan dan dari gengaman tanganya ketetekku ku tahu dia
dah nak SAMPAI. Ku hisap dengan kuat dan dia menjerit dengan serentak ku rasai
air maninya memancut terus ketekakku. Kepanasan air maninya kurasai masok sampai
keperutku. Ku hisap dan hisap. Akhirnya butuhnya mula lembik dan air mazinya
kembali keluar. Dia berpeloh dan baring atas belakang badanku. Aku juga
keletihan serta keseronokkan.
Esoknya saperti biasa dia pegi kerja dan sejak hari itu apabila isterinya tiada
dirumah aku akan dapat mengecap kesedapan.

My First Time - asmah - Story 9420 from myfirsttime.com.

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)
-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +

Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC

E-Mail FirstTime
- This page © 1997-2002 by Good 2 Go Entertainment LLC -
- Page creation by Dave -

Anak Mak Cik Rosnah

Posted by MisterMunk96
WebMB

Anak Macik Rosnah
Hasil Nukilan leiaissac03@hotmail.com
Agak resah juga aku bila aku tahu yang anak makcik sebelah rumah yang ku panggil
auntie Rosnah akan pulang dari UK. Bukan pasal apa, pasal bilik yang selalu
kosong yang mengadap tingkap bilik aku mesti ada orang. Tingkap bilik aku
menghadap ke belakang rumah. Tingkap bilik dia pun sama juga. Dulu aku merengek
minta papa buatkan aku swimming pool kecil kat belakang rumah. Papa buatkan juga,
Maklumlah anak sorang. Aku tak takut sangat ada orang nampak
sebab tembok pagar rumah aku tinggi.

"Jangan mandi kat swimming pool tu lagi, tak lama lagi anak makcik Rosnah nak
balik. nanti geram pulak dia tengok tetek kau basah lencun mandi kat swimming
pool", kata mama. Berdesing telinga aku dengar. Selama ini akulah sorang yang
mandi kat swimming pool tu. Papa jarang balik rumah lagi sebab dah kawin dengan
anak dara. Dulu mama selalu nangis. Sejak aku jumpa dia
depan hotel dulu, mama dah tak malu lagi bergaya sakan. Badan dia, dia dah
kuruskan. kadang-kadang aku rasa dia lebih seksi dari aku. Aku pun bukan lah
seksi sangat, tapi tetek aku je yang besar aku pakai coli size D.

Bulan lepas makcik Rosnah jemput mama pergi kenduri rumah dia. Asyik cakap fasal
anak dia jer. Kalau handsome tak apa jugak dalam hati aku kata. Makcik Ros
memang anak mami dari PP. Suami dia aku tak tahu dari mana. Tapi bila aku nampak
dia pakai seluar pendek potong rumput depan rumah masa aku hantar kuih dulu,
betul-betul macam Bangla.

Bulan lepas rumah dia ada kenduri. Aku datang dengan mama. Tak berkelip aku bila
makcik Ros kenalkan aku dengan anak dia. Handsome, putih, anak dia macam Ridzuan
Hashim dulu-dulu. Terlintas jugak fikiran aku betul ke anak dia. Dia salam aku,
lembut je tangan dia. Lepas tu aku dengan dia sama sama main pandang-pandang
senyum-senyum je. Aku rasa dia pun tak pandang aku sangat yang cuma dia pandang
tetek aku lebih dari dia pandang aku.

Sejak hari tu mama bising sebab aku dah mula shopping beli baju concept singkat-open-jarang.
Dia pun bukan nya selalu ada rumah. Korang tau kenapa, fasal ada satu hari tu.
Aku ni memang suka belek badan aku telanjang depan cermin. Aku tak teringatkan
tingkap bilik dia menghala ke bilik aku. Bila aku pusingkan badan aku aku nampak
dia kat tingkap. Aku buat-buat tak nampak
aja. Padahal hati aku berdebar-debar. Aku tunduk pakai baju lepas tu. Terus
keluar dari bilik.

Sejak hari tu aku buat perkara yang sama dengan time yang sama pukul 4.00 petang.
Setianya dia tunggu kat tingkap. Kadang-kadang aku pegang tetek aku, kangkang &
urut cipap aku. Kasi dia nampak dalam cermin. Kadang kadang aku tonggekkan
punggung macam posing ambik gambar bogel pulak, tapi aku tak pernah tengok dia
direct kat tingkap nanti dia tahu aku sengaja. Aku jeling kat cermin ke arah dia.
Aku tengok tangan dia kat depan aja. Tapi aku tak nampak dia buat apa sebab ada
tembok.

Dua minggu lepas mama balik kampung ada jemputan. Aku tipu mama cakap ada party.
Aku punya la happy, cepat-cepat aku bodek. Isikan baju mama dalam beg hantar
mama kat pintu, lepas kereta mama keluar aku masuk dalam rumah, suruh orang gaji
aku balik. Aku mangga pagar dengan mangga yang baru aku beli sejak aku tahu mama
nak balik kampung. Aku pun start cari baju T-shirt jarang kat bilik papa. Aku
ambil yang paling lama sebab lagi lama lagi jarang. Aku pakai G-String dan terus
masuk swimming pool.

Aku kocak kan air kasi dia dengar. Lama jugak aku tunggu baru dia pergi kat
tingkap. Aku tengok dia ada ke tak ada dengan ekor mata aja. Aku pun mula keluar
masukkan badan aku kasi dia nampak puting tetek aku dalam baju basah tu. Kasi
dia geram macam mama cakap. Aku pakai baju pun bila dah keluar dari dalam air
aku rasa macam tak pakai baju sebab T-shirt tu jarang sangat.. Aku duduk
terlentang dekat kerusi panjang swimming pool yang aku alihkan betul-betul
menghala ke tingkap dia tadi dan pakai cermin mata hitam. Macam berjemur le tu.
Padahal hari panas nak mampus.

Aku tengok dia tak pakai baju. Mata dia betul-betul tengok aku. Tangan dia tak
ada kat tingkap agaknya tengah melancap tak?. Aku selak T-Shirt tu kasi dia
nampak cipap aku. Aku nampak lengan dia gerak macam tengah melancap. Aku
pusingkan badan dan ambil air Orange yang sengaja aku letak kat belakang kerusi
sambil tonggengkan punggung dan buka G-string aku. Kemudian aku duduk balik.
Lepas minum aku nampak dia masih lagi kat tingkap. Aku mula selakkan baju aku
kasi dia nampak tetek aku. Lepas tu aku pegang dan ramas dan kangkangkan
kaki.

Aku buka cermin mata aku, tengok muka dia dan senyum. Dia senyum juga dan tak
berganjak masih kat tempat dia. Aku mula raba lubang aku dan urut kat biji
mutiara aku. Aku bayangkan kalau la dia datang kat aku dan jilat kan sedap tu.
Lagi sebelah tangan aku ramas kat tetek sebelah kanan dan aku pun mulakan aksi
seksi aku. Aku urut makin laju dan ramas tetek aku dengan ganas. Dada aku mula
turun naik mengikut nafas dengan laju. UUUUUHHHHH........ AAAAAAAAAAAAAHHHHHHHH.......
Aku rasa dia pun fikir perkara yang sama. Lepas tu aku sampai ke kemuncaknya
badan aku terangkat-angkat AAAAAAAAAAHHHHHHHH........
AAAAAAAAAAAAAHHHHHHHH.......... AAAAAAAHHHHHHHHHHH....... aku menjerit kecil.

Fuyooo, lepas tension aku sekejap. Kemudian aku urut dengan perlahan-lahan
sambil kangkang. Aku pandang dia dengan pandangan manja. Kemudian aku kasi dia
flying kiss dan jilat bibir atas aku. Aku lambung kedua-dua tetek aku sebelum
aku masuk ke rumah. Sejak hari itu, dia selalu cari jalan untuk berbual dengan
aku. Tapi aku jual mahal dulu...

Sekian Terima Kasih
Jika anda berminat untuk menyumbang idea/bahan /cerita
Sila klik di sini

Powered by:
Free Hosting
Our services:
Adult hosting
Free TGP Submitter
$$ buy/sell adult hits $$

Anak Cina Sebelah Rumah

Posted by MisterMunk96
Flirt4Free: Live Video & Chat

Anak Cina Sebelah Rumah
Sex = Male
Where it happened = Dalam Hutan tepi Rumah
Reference Number = 18518

Masa tu umur aku baru jer 15 tahun... Aku tinggal bersebelahan ngan rumah satu
family cina.. Dia orang kerja berniaga kat pasar.. so anak dia lebih kurang baya
aku jer.. kalau tak silap aku umur 13 kut....Kami satu sekolah dah tu berjiran
pula.. jadi kami ni selalu ler main sama-sama.. Lagipun dia oarng pun cuma ada
sorang jer anak so dia orang kalu pergi kerja balik malam tu dia orang kasi ler
orang tua aku tolong tengok kan rumah nagn budak tu sekali..

So suatu hari hujan lebat betul... Hari pun dah hampir malam.... So orang tua
aku ni ajak le si Mei Lan ni ke rumah aku tapi dia tak nak .. Kata dia orang tua
dia balik pukul 8.00 nanti.. So dia kata OK... Emak aku ni kesian kan dia so
kerana percaya aku ni budak baik so dia suruh ler aku tolong teman kan si Mei
Lan tu......

Aku pun pergi ler ke rumah Si Mei Lan ni...Hujan lebat lagi kat luar tu.. Lebat
selebat-lebatnya.. kira tak nampak orang kalau dalam dua meter tu... Dah tu
sejuk pula...Ketika di rumah tu.. Biasa la amoi ni dia tak tau sejuk sambil
pakai seluar pendek ketat sampai nampak bentuk lurah cipap dia... Aku tu ada la
bawa buku unutk study.. maklumlah SRP dah dekat.. Dia pula sambil tidor atas
lantai depan aku mengangkang koyak peha dia tu..Aku sambil baca buku tu
mengoyang kan kaki aku.. Dia menonton Tv jer..Tah cerita apa pun aku tak ingat..Aku
ni cuma menonton sekali sekala jer sambil sekala-skala tu merenung lurah cipap
si Mei Lan tu..

Nak jadi cerita tiba-tiba kaki aku tersentuh kat cipap dia tu... Dia tak marah..
aku pun sentuh sekali lagi.. Dia memang dah biasa ngan aku tapi setakat pegang
tangan jer.. Ini dah tersentuh cipap dia pun tak marah lagi.. So dia tanya aku
nak tak.. Aku tanya nak apa.. Dia tanya mau konkek sama dia tak...Dah tu aku
tengok seluar dia dah basah.. mungkin dia dah stim kut.. Aku cuma pakai track
suit ni biasa ler dah memang tegang habis..Aku kata aku tak pernah buat.. Dia
kata mai la lagi pun jam baru 6.50 lebih..hujan lebat kat luar tu.. Orang tua
dia tentu balik lewat kalau time hujan.. Aku pun kalau orang dah nak bagi so aku
pun tanya nak buat kat mana..?

Dia ajak aku ke dapur... Kat dapur tu memang terlindung sikit.. so bila sampai
di dapur dia terus buka seluar pendek tu.. Terbuka aja memang dah nampak la
cipap dia yang putih tu.. Aku pun apa lagi terus buka track setakat lutut terus
jer mencakung kat tepi kankang dia yang dah terbuka tu.. Dia pegang adik aku..
dia urut beberapa kali dan dia kata jolok ler masuk... Aku pun terus jer jolok
ler.. Best juga masuk jer terasa macam karan jer. berderut masuk...Tambahan hari
hujan rasa kehangatan cipap amoi ni macam mimpi jer... aku masuk dan enjot
beberapa kali macam yang aku tengok dalam gambar blue tu.. Cipap amoi ni banyak
air.. best terasa terdenyut-denyut adik aku keluar masuk cipap Si Mei Lan ni..

Tiba-tiba dia mengejang badan.. Air suam terasa keluar banyak juga dari cipap
Mei Lan ni.. Ai yaa... Mei Lan terus memeluk buntut aku... Mei Lan aku udah mau
keluar ni.. Mei lan cabut dah terus biar aku terpancut atas perut Mei Lan...Adik
aku masih tak mau tunduk lagi ni... Aku nak main lagi.. Tapi Mei lan kata takut
Mak ngan bapa dia balik.. so dia kata kita main lagi lain kali...
Aku tak dan basuh dah pakai taruk kain buruk kat atas meja tu dan buang dalam
kotak sampah kat luar pintu tu.. Kena hujan hilang bukti..

Aku rasa nak kencing.. masuk bilikair kencing kemudian tu ke ruang tamu semula
macam tak der apa berlaku.. Melan ke Bilik tukar track suit panjang dan tidor
smula nonton TV.. Nasib kami baik baru 7.40 lebih orang tua dia dah balik...So
aku pun kata Auntie & uncle gua balik dulu.. Si Mei Lan tersenyum saja kat dalam
tu... Lepas peristiwa tu ada 4 atau lima kali aku main Mei Lan... Tapi sekarang
ni Mei lan dah kahwin... cuma itu rahsia kami berdua... Aku belum lagi kahwin
walau bekerja agak steady.. Dan pernah fuck ngan ramai ornag tapi... aku akui
memang Mei Lan punya cipap yang best.. Beruntung laki dia...... Aku ucap kan
berbanyak terimakasih pada mu Mei Lan.. CIPAP MU IS THE BEST AMOI.. I LOVE YOUR
PUSSY

My First Time - Anak Cina Sebelah Rumah - Story 18518 from myfirsttime.com.

Please rate this story by selecting one of the numbers below
(Click the circle below the number)
-- 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 +

Previous Story Index Next Story

All stories property of Good 2 Go Entertainment LLC

E-Mail FirstTime
- This page © 1997-2002 by Good 2 Go Entertainment LLC -
- Page creation by Dave -

Amy Curang

Posted by MisterMunk96
Amy Curang
Namaku Rahman, tetapi biasanya dipanggil Man sahaja, sudah beristeri dan mempunyai sepasang cahaya mata. Isteriku pada pandangan mataku adalah seorang wanita yang sangat sempurna dalam tugasnya sebagai seorang isteri sama ada dalam menguruskan hal rumah tangga ataupun semasa bersama di bilik tidur. Namun begitu, aku masih mempunya keinginan untuk melakukan hubungan sex dengan wanita lain terutamanya Amy yang tinggal bersebelahan dengan rumahku. Perasaan itu sentiasa datang apabila aku melihat Amy berulang alik di hadapan rumahku setiap hari untuk ke tempat kerjanya.

Amy mempunya sebuah butik pakaian di bandar berhampiran dan berusia kira - kira 30 tahun, sudah bersuami tetapi tidak mempunya sebarang cahaya mata lagi. Suaminya menguruskan perniagaannya di negeri lain dan hanya balik ke rumah seminggu sekali. Barangkali disebabkan itulah mereka masih belum dikurniakan sebarang cahaya mata lagi. Tapi sudahlah, itu bukan urusanku, kerana aku hanya inginkan tubuh milik Amy yang selalu melintas dalam setiap fantasi seksku. Pada pandanganku, betis kaki Amy bak biji mentimun, sementara gumpalan buah dada, punggung mahupun leher Amy sangatlah sejuk kurasakan seiring dengan air liur yang tertelan dalam kerongkongku.

Petang itu..., selesai membersihkan wira kesayanganku, terlihat Amy keluar dari kereta. Saat itulah sejengkal paha putih di atas lutut terpandang oleh mataku dan tidak semena - mena koteku pun berdenyut - denyut di dalam kain pelikat yang aku pakai. Lamunanku terganggu oleh panggilan isteriku . Dalam perancangan, aku akan menghantar isteriku membeli - belah untuk membeli buah tangan yang akan dibawa pulang ke kampungnya bersama dengan anak - anakku untuk menghadiri perkahwinan saudaranya.

Malam sebelum mereka bertolak, merupakan malam yang amat menggairahkan buatku. Bagaimana tidak, setelah seminggu tidak pernah kulihat isteriku minum jamu, malam ini dia kulihat sibuk di dapur menyediakan dua gelas jamu, satu untuknya dan satu untukku. Anak-anak asyik main video game di ruang tamu. Kod rahasia dari kelopak mata isteriku mengajakku masuk ke bilik tidur.

Setelah mengunci pintu bilik, aku duduk di kerusi sambil mengupas epal, sementara isteriku yang mengenakan gaun nipis sedang meletakkan dua gelas berisi rahasia kedahsyatan permainan batinku di meja di tepiku. Tonjolan payudara yang amat cantik itu menyembul tepat di depan mataku. Pembaca yang budiman, cita rasa hubungan seksku adalah menarinya Citra istriku mengawali kisah ranjang...

Hari ini merupakan hari ketiga aku ditinggalkan oleh isteriku pulang kampung. Fantasi Amy selalu hadir dalam kesepianku. Hingga saat itu... tanpa kusadari pembantu Amy mengetuk pintu depan rumahku.

"Abang Man , saya disuruh puan minta bantuan abang untuk memperbaiki komputer puan," kata pembantu Amy.
Ya... inilah namanya 'pucuk dicita ulam mendatang' (datang seperti apa yang diinginkan).
"Ok, Sekejap lagi saya sampai." kusuruh Rina pulang dahulu.

"Ada sesiapa di dalam..." kuketuk pintu depan rumah Amy tanpa kudengar jawapan, hanya bunyi langkah kaki menuju pintu yang kedengaran... ternyata Amy sendiri yang datang.
"Silakan masuk Man, Amy minta tolong... komputer Amy kena Virus. Silakan masuk."
Tanpa berkata-kata lagi aku masuk menuju ruang kerja Amy yang menurutku seperti bilik hotel berbintang 7.

Sejujurnya kukatakan aku sudah tidak tertahan daripada membayangkan hal-hal yang menggairahkan. Sambil menunggu Scan Virus berjalan, kuperhatikan seluruh pelusuk ruangan kerja Amy. Khayalanku padam dengan kedatangan si pemilik ruang kerja ini. Pendek kata, sambil kerja aku ditemani cerita oleh Amy kesana-kesini, sampai akhirnya Amy mula menceritakan tentang rasa kesepiannya tanpa kehadiran anak di rumah yang mewah itu.

"Man tak tahu betapa sunyina hidup ini walaupun senang dan tertimbun harta begini tanpa suami di sisi selalu dan seorang anak... Keadaan ini membuatku tiada teman untuk menghilangkan kesunyianku apabila Saleh keluar bekerja." cerita Amy membuat koteku makin mengeras.

"Perkahwinanku diambang kehancuran kerana mertuaku menuntut kehadiran cucu-cucu untuk mewarisi harta peninggalan bapa mertuaku... Sebenarnya jujur kukatakan yang Abang Salleh tidak mahu berpisah denganku, walau apa pun yang terjadi. Malah pernah Abang Salleh memintaku untuk membuat Bayi tabung saja." Cerita Amy tidak seratus persen kudengari, kerana aku lebih tertarik melihat betis mentimun Amy dan pahanya yang tersingkap karena terangkat saat duduk di sofa.

Ternyata tanpa kusedari, sebenarnya Amy memancing hasratku secara tidak langsung. Walau sedikit ragu aku semakin mengarahkan perbualan ke arah seks. Tanpa sedar aku berubah duduk dekat Amy, dan tanpa keizinan kupegang dan kuramas tangannya. Ternyata perlakuanku itu tidak dibantah sama sekali. Hingga akhirnya dalam posisi itu kupeluk tubuh Amy dan kucium bibir merekah delima itu.

Dengan hasrat yang menggelora, aku agak terbawa emosi menyerang sekujur tubuh Amy. Permainanku berhenti sejenak karena Amy bergegas menutup pintu, mungkin takut dilihat pembantunya. Dan mungkin karena Amy telah lama kering tidak pernah disemprot air mani suaminya, dia juga kulihat terburu-buru. Dengan cepat dia melepas pakaiannya satu persatu hingga akhirnya hanya meninggalkan bra dan seluar dalamnya.

Kini aku tahu betapa indahnya tubuh Amy tanpa pakaian dan betapa dahsyatnya nafsuku. Kutolak Amy rebah di atas meja kerja dengan tangan kananku meramas payudaranya yang kenyal. Terasa nikmat sekali payudaranya kuramas-ramas, sementara tangan kiriku melepaskan seluar dalam biru lautnya. Aduh bulu-bulu halusnya membuatkanku makin ghairah. Tidak kupedulikan lagi siapa aku dan Amy itu siapa... Pada saat itu, anak - anak dan isteriku di kampung telah kulupakan kerana aku sudah tdiselimuti nafsu setan duniawi. Aku semakin menggila melumat dan menjilat, meraba serta meramas cicap Amy yang amat cantik dan mengasyikkan ini.

Amy menggelinjang kenikmatan merasakan ramasanku. Dia seperti tidak sabar menanti nikmatnya ditusuk pistol kejantananku. Dan, lagi-lagi Amy kulihat terburu-buru, dia terus menyerangku, menyerang kejantananku dengan hisapan dan kuluman serta gigitan giginya.

Lidah Amy berputar mengelilingi batang kemaluanku. Aku menggelinjang tidak karuan. Pikir punya pikir inilah hasil dari pikiran kotorku selama ini, ya sudah, kunikmati saja. Mendadak Amy semakin ganas menyerangku, ditolaknya aku ke sofa, dengan posisi duduk bersandar aku menerima tindihan tubuh indah Amy yang posisinya membelakangiku. Kemudian dipegangnya pistolku dan diarahkan ke cicapnya. Lalu dengan berterus - terusan Amy naik turun menekanku, ini berlangsung kira - kira limabelas minit.

Kini posisi Amy menghadapku. Lagi-lagi dipegangnya koteku dan dimasukkan ke liang cicapnya. Nah.., ini baru membuatku merasa selesa kerana aku dapat dengan senang mengulum putingnya dan mengusap-usap bulu halus betis biji timunnya. Goyang sana goyang sini, sekarang dengan kekuatanku kuangkat tubuh Amy dengan posisi berdiri. Kunaik-turunkan dan kurebahkan di sofa tubuhnya. Kutaruh kaki indahnya di bahuku, kuhujani Amy dengan gesekan-gesekan tajam. Dia mulai merasa tidak tahan, kakinya yang melingkar di bahuku semakin kejap mengepit. Dia mengerang kenikmatan mencapai klimaks orgasme.

Aku merasa hairan, aku merasa belum mahu keluar. Sudah berbagai posisi kulakukan, belum juga keluar. Amy semakin merintih kepenatan, aku tidak mau menyudahkan hujaman-hujamanku, sampai tiga kali Amy mengalami orgasmenya... Hingga pada suatu ketika aku merasa mendekati pelabuhan, kubiarkan batang kemaluanku tertanam dan tertimbun bulu-bulu kemaluannya. Tanpa sedar aku sedang main dengan isteri orang. Lalu laharku muntah di dalam cicapnya bersamaan dengan orgasme Amy untuk yang kesekian kalinya. Aku lemas dengan masih membiarkan koteku terbenam. Aku terkulai hangat di atas tubuh Amy yang basah oleh keringat.

Akhir cerita, persetubuhanku dengan Amy ini berlangsung hingga sekarang, tanpa diketahui suami Amy dan Isteriku. Sampai suatu hari aku dapat tahu yang Amy hamil... yang tidak lain karena mengandung benihku, tapi hairannya hubungan Amy dengan suaminya tambah mesra. Kutahu juga belakangan hari mertua mahu pun orangtua Amy sering hadir di rumah yang letaknya di depan rumahku itu. Pastinya menunggu kelahiran anakku yang bakal dilahorkan oleh Amy kelak.

Aku Terjebak

Posted by MisterMunk96
Aku terjebak
Sex = Male
Where it happened = rumah dia
Reference Number = 26898
kisahnya begini
aku merupakan seorang anak lelaki dalam keluarga aku. ayah aku sudah lama meninggal dunia. untuk menampung hidup, ibu aku terpaksa bekerja sendiri dengan membuat kuih dan sebagainya. aku masih lagim menuntut disebuah institusi tempatan .

pada satu musim cuti penggal, aku telah disuruh oleh mak aku untuk menghantar kuih yang telah dipesan oleh seorang kenalannya.kawan mak aku ni orangnya taklah muda sangat dan taklah tua sangat. adela dalam lingkungan 35 thn. aku terus pergi naik motor buruk aku tu.

perjalanan kira-kira taklah jauh sangat lebih kurang 5 km dari rumah aku. sampai jek kat rumah dia aku pun terus turun dari motor dan terus bagi salam. mula-mula senyap jek. sampai tiga kali bagi baru ade orang menyahut. lembut suaranya.

tiba-tiba pintu terbukak. aku lihat untie sue keluar dengan berpakaian tidor yang agak seksi walaupun tak jarang cuma berbutang didepan yang boleh gak nampakkan bentuk badannya. untuk pengetahuan kau orang aku memang suka ngan dia ni. dia masih ade suami tapi dia punyer miang ade sikit lain lah. aku pun terus lah mintak mahap dulu mungkin pasal terlambat dan mengganggu dia nak tidur.

aku tanyer mane suami dia, dia kata suami dia belum balik kerja dan anak-anak dia pergi jejalan. kebetulan aku tak tahan nak terkencing, so aku pun cakaplah nak tmpang toilet dia kejap. dia kate okey. aku terus berlari-lari anak menuju ke toilet dia pasai tak tahan sangat.

lepas jek aku melepaskan hajat kecil aku tu,aku keluar, aku lihat untie sue sedang buat air untuk aku kat dapur. aku pun cakap tak payah sesusah pasal aku dah nak balik ni. dia kate tunggu lah kejap pasal air dah jerang.aku ok jek. aku pun duduk lah dulu tetiba aku terdengar bunyi "prang" macam ade bende jatuh. untie sue menjerit . aku terus ke dapur aku lihat cerek air dia terjatuh pasal tangkai dia patah. baju untie sue habis basah dan dia menggelepar pasal panas.

aku pun bertindaklah sebagai hero dan membuka baju dia pasal nak mengelakkan dari kulit dia melecur. tapi dia menghalang kerana segan. aku tidak memperdulikannya kerana yang penting ialah keselamatan. aku teruslah merentap baju tidor nya itu. maka terseparuh bogellah diri dia dan yang tinggal hanya bra dan panties dia yang berrambu-ramba tu jek. aku pun agak terkaku kerana aku selalu membayangkan badan dia jek tapi hari ni aku dapat tengok life . aku agak kaget tapi dapat idea dengan aku terus masuk bilik di dan amikkan dia tuala lalu aku campak kat dia. dia amik lalu terus tutup tubuh dia tu. aku tolong dia kemas benda-benda yang jatuh tadi dan dia terus masuk bilik dia untuk amik ubat sapu untuk kulit dia yang melecur sesikit tu.

azmi sini kejap tolong unti sikit. tiba-tiba dia bersuara. aku jawap ye laa lalu terus menuju kebilik dia. aku lihat dia masih lagi berbalut dengan tuala. dia minta tolong aku sapukan krim kan badan dia yang melecur. dia tak boleh sapu sendiri pasal dia ni jenis yang panik. aku pun selaklah towel dia pasal nak sapu krim. ikut hati nak jek tanggalkan terus, tapi pasal hormatkan orang tua la katakan.

aku terperanjat beruk biler aku lihat bulu-bulu jembut yang halus dan baik punyer trim yang kelihatan. aku tanyer dia. untie tak pakai seluar dalam ke. dia kata baru bukak pasal seluar dalam basah. aku tanyer macam mane skang ni dia terdedah ni. dia kate ok takpe pasal sakit.

aku pun segera menyapu krim ke badan dia . aku sapu lambat-lambat. mata aku tertumpu kat arah situ jek jek tapi tangan aku sapu kat lain. untie sue aku lihat kejam kan mata jek mungkin tahan sakit. aku pun sapu kat tempat tempat yang yang sakit. dah siap tapi aku tak puas nak tengok so sku selak lagi tuala dia sampai terlerai. wah lagi best. direct giler. aku pun urut kat umbun-umbun dia konon-konon sapu krim. lepas tu aku sapu kat peha dia. aku kangkang kan sikit peha dia ni supaya jelas sikit aku dapat tengok bijik dia. dia ikut jek biler tangan aku tolak peha dia. lepas tu aku main kat bulu bulu dia dan baru jek nak sentuh bijik dia dia bukak mata dan tengok aku dgn agak serius. aku cakap sorry. kemudian dia tanyer dah kebelum aku cakap belum pasal kat bawah tetek dia nampak nacam melecur so aku mintak tolong dia tanggalkan bra dia. dia pun tanggalkan. wow aku terperanjat lagi dan awang aku terus menaik dengan lagi tinggi macam menara petronas. puting dia fulamak. cute giler.rasa macam nak nyonyot jek. tapi aku masih bole kontrol lagi.

aku tengok dia masih pejamkan mata dia jek. aku punlepas apu krim aku pelan pelan urut tetek dia. dia bukak mata lagi tapi kali ni dia tak mcm marah . aku tetap kata sorry tapi dia kata takpe. ape lagi aku pun terus lah mengurut lagi kedua-dua belahnya. dia mula mengeluh kecil. lepas tu tangan aku puluh menuju kebawah kelengkang dia. dan aku mula myonyot tetk dia dia dah mula stim aku tengok. aku terus amik tangan dia dan letakkan kat awang aku dan aku cium pipi, tengkuk telinga dan pelbagai tempat lagi yang difikirkan perlu. tapi dia dah tak tahan nampaknya lalu dia tarik aku dan dengan rakusnya mencium mulut aku. aku terpaksa melayan pasal kalau tak ikut kang tak sdapat yang selebihnya. lepas lama bercium mulut sambil meramas, aku mula turunkan muka kau sikit ke tetk dia sebelum menuju ke pintu gol. dia punyer pantat cantik lah walaupun dah dan beranak. aku rasa dia mesti pandai jaga pantat dengan amal petua orang dulu-dulu ni. unti sue mengerang dengan kuat lagi. tetiba dia mengejang rerupanya dia dah klimax dah. aku belum lagi, aku terus jilat pantat dia.

tiba-tiba lagi dia tarik aku dan cakap yang dia dah tak tahan so aku pun terus menghalatujukan awang aku yang bersaiz sederhana sajake arah lobang pantatnya. (aku saiz kote maintain jek tak macam cerita yang lain over giler macam mat saleh pulak batang diaorang, kite orang asia batang tak beso dan panjang sangat tapi keras no satu lah).aku sebenonyer takde pengalaman sebelum ni tapi disebabkan tak tahan aku jadik macam orang yang dah berpengalaman giler lak.

aku terus menghinggut unti sue tu dengan memecut kelajuan maksima yang mampu menewaskan watson nyambek dlam 100 meter. erangan untie sue makin kuat. eeeeeeeeeeeeeeeeeehhhhhhhhhh aaaaaahhhhhhhhhhh aku naik segan pasaal suami dia takde kat rumah , nanti jiran kate ape pulak. tapi syaitan menutup semua perasaan malu aku dan aku terus mendayung dengan pelbagai posisi lagi.

tetiba-tiba baru sja aku nak sampai kegarisan penamat, telefon pun berbunyi dan kami terjaga dari lamunan atau dengan kata Hattan lamunan terhenti. aku ingat nak pancut dalam pasal aku belum pernah rasa la katakan.tapi aku hanya mampu pancut dalam bilik jek dan kat atas katil tu, bengang betul gua. untie sue terus bangun mendapatkan telefon. rupa-rupanya emak aku telefon bertanyakan aku ni dah balik kebelum. aku tak tau ape untie sue bohong. yang penting aku selamat.

aku terus berbaring kat katil jek . aku lihat muka untie sue ade rasa kepuasan tapi ade jugak rasa sedikit kekesalan. aku mintak mahap kat dia mungkin pasal aku terlanjur tu dia marah. rupa-rupanya di kesal bukan pasal kena mian ngan aku, tapi pasal tak sempat nak rasa pancutan aku selaku rakan muda belia negara yang sering melaungkan slogan malaysia boleh tu. aku tanyer dia enjoy tak. dia kate aku ni hebat jugak macam suami dia. mungkin kurang sikit pasal orang baru.

jadi sejak dari tu biler line rumah dia clear, dan aku cuti semester aku akan meluangkan masa aku untuk berzina lagi.okeylah kengkawan ku yang budiman sekalian, aku nak blah dulu pasal aku dah tak tahan ni, bukan nak melancap atau main tapi nak melepaskan hajt besooor.

di harap cerita kisah yang agak benar ini dijadikan pengalan dan pengajaran kepada mereka bagi menempuhi hari-hari yang mendatang. Byeeee

Aku Dan Biras

Posted by MisterMunk96
aku dan biras
Sex = Male
Where it happened = hotel
Language = Malaysian
Refnum = 24929
Aku dah lama berkunjung ke laman ni. seronok membaca cerita-cerita orang lain, terasa pulak nak share cerita benar yang berlaku pada diri aku sendir. Tapi bukan first-time aku sebab first-time aku masa malam pengantin, so tak ada yang menarik. Ini cerita aku dengan biras aku. Biras aku ni seorang yang cantik dan mepunyai tubuh badan yang menarik, terutama teteknya. Aku tahu dia ni memang pandai jaga badan walaupun sekarang ni dah ada anak dua orang (masa aku mula main dengan dia anak dia baru seorang.)

Hampir dua tahun aku memendam rasa untk memiliki biras aku ni. Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keluarga atau bila kami kunjung mengunjungi. Konek aku sentiasa tegang bila menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai saudara.

Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa nak ponteng kerja dan berjalan-jalan di shopping complex yang terkenal di K.L. Aku terserempak dengan dia (Ita), yang waktu tu nampak muram. Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt. Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa. Kami makan di pizza-hut, dan waktu tu tak ramai orang. Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia. Ita tersenyum dan menjawab "Ita tau, pasal abang selalu pandang Ita, bukan pandang muka aje kan?"

"Ita tak marah ke abang pandang macam tu?"

"Tak, itu kan hak abang"

Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex. Ita kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain. So bila dia tau aku memberikan tumpuan pada dia, dia seronok. Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata "I want you Ita". Dan kerana nafsu yang kuat jugalah Ita menjawab "I want you too, abang". Di ketika itu aku cepat perasan yang tempat itu sudah tidak sesuai untuk kami lagi. Perlu cari tempat yang lebih sunyi. Dipendekkan cerita, kami bersetuju untuk menyewa bilik hotel. (Ita beberapa kali mahu menukar fikiran, tapi secepat mungkin juga aku meyakinkan dia bahawa kita akan hanya berbual dan tidak akan melakukan apa-apa yang dia tidak rela).

Di dalm lif kami berpegangan tangan. dua-dua berasa sangat gementar. Tiba di dalam bilik, kami tidak bercakap sepatah pun. Dari berpegangan tangan, kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya. Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh, aku merebahkan Ita ke atas katil. Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya).

Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Ita. Aku mesti puaskan Ita dulu (make her cum first). Aku tau yang aku takkan dapat bertahan lama. Aku jilat pantatnya (bini aku kata aku memang pandai jilat). Aku tak perlu menjilat lama, mungkin tak sampai seminit, Ita menjerit kegelian, sambil menarik-narik rambut aku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Ita betul-betul puas. "Abang, Ita tak tahan, please enter me". Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Ita. Aku memang tak dapat bertahan lama, selepas hanya beberapa kali henjutan saja, aku terpancut ke dalam pantat Ita.

Dah puas, aku berbaring disebelahnya. Perlahan-lahan Ita bangun menuju ke bilik air. Dia langsung tak memandang aku. Agaknya dia menyesal. Selepas beberapa minit aku masuk ke bilik air. Ita dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia "Ita menyesal?" Ita kata perasaannya bercampur-campur. Merasa bersalah kerana curang terhadap suaminya dan di waktu yang sama, merasa terharu dengan kenikmatan yang dirasainya. Lantas aku segera membuang perasaan menyesalnya itu dengan mengucup erat bibirnya. Aku tau dia nak lagi. Ita berlalu keluar dari bilik air sementara aku kencing dan basuh konek.

Dipendekkan cerita lagi, selepas itu kami fuck lagi beberapa kali. Sebenarnya Ita tak pernah kena jilat, sebab laki dia kata kotor. Sebab itu juga dia tak pernah menghisap konek. Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Ita rela belajar menghisap konek aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget melihat konek aku. Panjangnya biasalah lebih kurang 5 inci tapi gemuk. Aku teringat lagi bila dia berbisik "besarnya". and she gave me one of the best blow job ever.

Ita jugak meminta aku menjilat pantatnya lagi. sekali lagi aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti. Lepas tu kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali.

Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masing-masing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje. Kami fuck standing position dan pancut dalam. Ita gunakan panty dia lap air mani di pantat dia dan juga konek aku. Panty tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif. Ita balik tak pakai seluar dalam. kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif.

Selepas tu, tiga minggu aku tak jumpa atau call Ita. Aku ingatkan dia betul-betul menyesal. Rupanya tidak, malah dia juga gian nak jumpa aku. Next time aku akan ceritakan adventure sex kami di rumah mak mentua aku dan juga rumah aku masa bini aku dan laki dia ada. Juga masa aku dapat tau dia mengandung, dan bulan madu kami di Langkawi. In the mean time aku teringin juga nak berhubungan dengan kau orang yang ada similar experience, boleh kita bincang-bincang macamana nak main dengan ipar/biras. hubungi aku azri64 di surat panas (kau orang fahamkan?).


aku dan biras

Aku Dan Biras II

Posted by MisterMunk96
aku dan biras II
Sex = Male
Where it happened = hotel
Language = Malaysian
Refnum = 25166
Pertamanya aku nak ucapkan terima kasih kepada semua yang telah menghantar e-mail kat aku, dan di atas permintaan mereka aku akan ceritakan sambungan kisah aku dan biras
(kisah nombor24929).

Selepas pertama kali aku fuck biras aku tu, hampir tiga minggu kalau tak silap aku, kami tak berhubungan. aku semacam naik sasau. yang paling aku risau ialah kalau-kalau aku mengigau dan tersebut nama Ita, tentu bini aku mengamuk dan potong konek aku. namun begitu, pada satu hari bini aku ajak aku pergi ke rumah mak dia pasal ada hal. Di situ aku tersentak sebab kebetulan terjumpa dengan Ita. Kami hanya tersenyum dan say hi ajelah. aku cuba juga nak cari kesempatan berjumpa Ita, tapi maklumlah orang ada. Tiba-tiba Mak mertua aku panggil bini aku dan laki dia untuk berbincang secara sulit kat dalam bilik (pasal hal keluarga dia oranglah). Aku tau aku mesti ambil peluang ini. Masa tu anak aku bermain-main kat ruang atas sementara anak dia masih terlalu kecil. Aku menghampiri Ita dan memegang bahunya, dia nampak gementar. (aku pun gementar juga). Tapi dia tak kata apa-apa.

Aku kata " I miss you Ita". Dan dengan perlahan dia jawab "I miss you too". Betapa leganya hatini. Tanganku semakin berani merayap ke bawah sampai ke pinggulnya. dia tersenyum. aku dah tak tahan, aku sentuh dagunya dan mendekatkan bibirku ke bibirnya. Kami berkucupan erat dan berpelukan. Tanganku seperti biasa merayap ke teteknya.

Tiba-tiba dia menolak aku. Mungkin dia takut untuk berlaku sumbang di situ. Di waktu yang sama anak kecilnya menangis. Puas dipujuk, masih tak berhenti. Ita tau dia nak menyusu. Aku masih ingat peristiwa itu. Ita memandang tepat ke arah aku, sambil tangannya menyelak baju t-shirtnya seolah-olah dia mahu aku melihat dengan jelas. Bra putihnya diselak ke atas, menampakkan dengan jelas teteknya yang ranum. Nyata sekali dia mahu menunjukkan teteknya itu kepada aku bila dia sengaja mengambil masa untuk menyuapkan puting teteknya ke dalam mulut anaknya. Aku tersenyum gembira, dan Ita menyembutnya dengan senyuman juga.

Aku menghampiri Ita, dan tanganku meramas teteknya yang sebelah lagi. Ita kata "jangan bang, not here". Tapi aku degil, aku terus meramas, sambil aku tau Ita sukakannya. Aku kucup bibirnya lagi. Masa tu aku dah tak kisah apa. tanganku terus merayap kebawah baju dan branya, memainkankan putingnya. Tanpa berkata apa-apa aku dekatkan mulut aku ke tetek Ita untuk menghisap, Ita cuba membantah, tapi tak berupaya. Aku sempat menyonyot beberapa kali dan menelan susu Ita. Tiba-tiba anak aku memanggil aku minta aku tolong sesuatu. Pantas aku berhenti, membetulkan baju Ita dan pergi mendapatkan anak aku. Nasib aku memang baik, kerana diwaktu yang sama juga pintu bilik dibuka dan bini aku keluar. Selepas itu kami tidak berkesempatan lagi untuk mencuba di situ. sebelum balik, aku sempat membuat isyarat supaya Ita call aku esok.

Esok aku menerima panggilan Ita melalui handphone. Kami berbual panjang. Ita kata pada mulanya dia memang rasa amat bersalah, itu sebabnya dia tak call aku (aku memang tak ada nombor dia). Tapi bila dia fikirkan sikap laki dia, Ita rasa semakin rindu dan gian kat aku. Dipendekkan cerita kami merancang untuk berjumpa lagi di hotel beberapa hari kemudian.

Sehari sebelum hari yang dijanjikan, aku booked bilik hotel berhampiran, tapi aku tak tidur di situ. Sebabnya masa check-in hotel ialah selepas pukul 1.00 tgh dan check-out ialah sebelum jam 12.00 tgh esoknya. So check-in hari ini untuk digunakan esok paginya.

Hari tu aku bersiap seperti biasa untuk pergi kerja, cumanya aku cuti hari tu dan terus ke hotel (so bini aku tak suspect lah). Aku sampai di bilik hotel lebih kurang jam 8.00 pagi. Tak sabar betul rasanya nak jumpa Ita. Lebih kurang jam 8.30 pagi bilik aku di ketuk. Ita berjaya menyusup masuk ke hotel. Bila dia masuk aje, aku terus peluk dan kucup dia. Tapi Ita menolak, dia kata aku tak gantung kad 'do not disturb'. Alamak, apalagi cepat-cepatlah aku gantung. Bila aku toleh aku tengok Ita dah berdiri dekat katil. Dengan wajah menggoda dia menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Mula-mula bajunya, skirtnya, branya dan last sekali pantynya. Aku rasa macam tiga jam aku menunggu untuk dia telanjang. Aku masih dapat maintain aku punya coolness, walaupun konek aku tegang bagai nak tercabut. Ita berdiri dengan gaya manja menunggu aku berbogel. (oh ya masa tu aku cuma pakai robe, supaya senang). So tak ada masalah besar, aku cuma perlu tanggalkan ikatan, dan berbogellah aku dengan konek aku tepat menunjukkan diri kat Ita.

Selepas melakukan rutin biasa berpelukan, berciuman, raba meraba, hisap-menghisap, Ita berbisik "abang, boleh tak abang jilat? please" Masa tu aku tau pantat dia dah basah lenjun, tapi aku dah bersedia untuk itu, aku memang ada bawa "pussy licker" (Krim ni memang khas untuk disapukan kat pantat so kita boleh jilat tanpa merasa bau pantat, malah ia datang dengan pelbagai perisa. Krim ni aku beli masa aku kat German dulu.) - nota khas- kepada lelaki yang tak suka menjilat pantat, belilah krim ni, nescaya kau orang akan jadi penjilat pantat yang paling disayangi. So kalau kau orang pergi overseas, atau ada orang lain yang pergi carilah benda ni.

Lepas aku sapu, aku pun jilatlah pantat Ita, sampai dia merengek minta berhenti dan menarik rambut aku. Ita secara aggressive bangun nak menghisap konek aku pulak sebab dia nak balas budi, "bang, Ita nak hisap, please let me suck you". Tapi aku bingkas menolak sebab aku tau aku pasti akan terpancut sebelum fuck dia. Dengan lembut aku jawab "you can suck me later sayang". Aku kembali membaringkan Ita dan memasukkan konek aku ke dalam pantatnya. Sambil mengenjut, aku cium keseluruh muka dan tengkuk dan sesekali menghisap tetek. Selepas beberapa minit (mungkin saat?) aku terasa nak pancut, "Ita, I'm going to cum". mendengar itu Ita memautkan kakinya dipinggang aku, minta aku pancut dalam.

Kami ketawa bersama tanda puas. Berkucupan, berpelukan. Ita masih belum mahu melepaskan kakinya, walaupun konek aku terasa amat geli di dalam pantatnya. Akhirnya kami berbaring, tanpa mahu menutup tubuh kami. Kami berbual. Ita kata "thank you for the great fuck. Ita betul-betul puas." Aku kata "It's a pleasure to fuck you, sayang".

Selang beberapa minit, tangan Ita merayap ke konek aku, Aku tau dia nak lagi. Ita menjilat-jilat tetek aku, dan beransur ke perut aku. Sebelum sempat dia sampai ke konek, aku kata aku perlu basuh konek aku dulu. Lalu aku ke bilik air dan basuh. Sekembali ke Ita, dia dah siap melutut di lantai menanti konek aku. Sambil aku berdiri, Ita memasukkan konek aku ke dalam mulutnya, perlahan-lahan. Keluar-masuk. Penat berdiri, aku duduk di kerusi, Ita langsung tak melepaskan hisapannya. Aku tau dia enjoy menghisap konek aku. Aku ingatkan aku dapat bertahan lama selepas pancutan tadi, tapi aku silap Ita memang pandai menghisap. Aku warning Ita 'Ita, careful sayang, abang nak pancut ni". Tapi dia terus menghisap. " sayang, I'm cumming" Aku cuba cabut konek aku, tapi Ita menarik bontot aku. Nyata dia mahu aku pancut kat dalam mulut dia, so aku dah tak kuasa melawan, terus pancut. BIla terpancut aje, Ita segera melepaskan konek aku, dia terbatuk-batuk. Mana taknya, pancutan mani aku terus ke dalam tekaknya. Tapi aku masih sempat memancutkan sebahagian air mani ke dalam mulut manakala sebahagian lagi jatuh di muka dan teteknya. Tapi yang menarik, walaupun terbatuk-batuk Ita masih tak mahu melepaskan konek aku dari genggamannya.

Aku tengok mata Ita berair kerana tercekik agaknya. Tapi dia masih mahu menjilat lebihan air mani aku di tepi bibirnya. "Hmm, it doesn't taste bad" (maknanya sedaplah tu). Lalu menjilat pulak hujung konek aku. Kau orang pun tau mesti geli punya. Aku menjerit. Ita terus memasukkan keseluruhan konek aku ke dalam mulutnya. Aku menjerit lagi. Dan kami sama-sama tertawa.

Aku tanya Ita kenapa dia hisap sampai pancut. Ita kata "sebab abang jilat pantat Ita sampai Ita cum so Ita kenalah hisap sampai abang cum". Dia ingatkan air mani ni busuk atau kotor, rupanya tak begitu. so dia kata nanti dia nak lagi.

Selepas memebersihkan badan, Ita cuba membalut dirinya dengan towel, aku tarik towel itu dan memintanya terus berbogel. Dia setuju. Maka kami terus berbogel. Hampir jam 10.00 pagi kami tersa lapar. Aku minta room service dua nasi goreng dan roti. Bila room service sampai, Ita bersembunyi di dalam bilik air, tapi aku rasa budak tu tau ada perempuan dalam bilik tu sebab dia senyum aje. aku pun bagi tip lebih sikit dan tepuk bahu dia, dia pun faham.

Kami makan sambil telanjang. Aku rasa kau orang kena cuba makan sambil telanjang dengan partner kau orang. Kami menggunakan imaginasi kami untuk makan. Aku ambil udang nasi goreng tu dan perlahan-lahan sapukan ke pantat Ita, lalu aku suap ke dalam mulut. Ita agak terperanjat, tapi dia pun tak mau kalah, Ita ambil jem dan sapukan ke konek aku dan jilat. Dia cuba melancap konek aku supaya pancut ke atas roti untuk di makan, tapi aku tak mau pancut. Aku balas dengan menghisap teteknya sambil dia makan nasi goreng, malah aku jilat pantatnya sambil dia makan. Lepas tu dia pulak hisap konek aku masa aku makan. last sekali, Ita naik ke atas aku dan masukkan konek aku dalam pantat dia, semua itu dilakukan masa kami makan dan berbual mesra. Macam-macam lagi kami buat menggunakan imaginasi kami.

Habis makan dan fuck, kami tengok habis bersepah bilik tu.
Kami berada di dalam bilik tu sampai lebih kurang jam 12.00 tgh. sampai masa untuk check-out. Tapi Ita minta aku call front-desk minta check-out lewat sikit. Nyata dia belum mahu beredar dan berpisah. Selama itu kami tidak dibaluti seurat benang pun.

Tiba masa untuk berpisah, kami berjanji untuk meneruskan perhubungna sulit ini. Kami akan terus mencari peluang untuk bersama. Sehingga kini kami masih terus bersama. Di lain kali aku akan ceritakan lagi kisah sex kami. Sementara itu teruskan menulis kat aku di azri64 di surat panas. Ynag perempuan pun jangan malu-malu. aku sedia membaca surat kalian.


aku dan biras II
Welcome to My Blog

Friend Ads

Carian Anda

Loading...

Popular Post

Followers

Copyright by Anonymous. Powered by Blogger.

- Copyright © Cerita Ghairah -Robotic Notes- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -